Kenangan Abadi Bersama Papa

p.mPapa apa kabar hari ini?? Sipudan berharap everything it’s ok ya papa. Walau kita dipisahkan ruang dan waktu tapi papa selalu dekat dihati q. Aq mengasihi dan mencintai papa lebih dari yang papa tau.

Waktu kecil aku ditimang dan dimanja sama papa, disuapin makan, digendong sambil mencangkul diladang. Aq tau itu tidak mudah pa tapi papa melakukannya karena papa punya cinta yang begitu besar buat aku.

Aku masih ingat setiap papa bepergian kemanapun papa selalu membawakan sesuatu buat aku, dan setiap hari jumat itu papa selalu bawa daging B2 dan harus makan bareng papa sudah larut malam sekalipun papa selalu membangunkanku, saat itu mungkin aku merasa terganggu tapi aku sadar sekarang betapa besar cinta papa.

Aku masih ingat kakak-kakak bilang “ialah Cuma kamu aja yang dikasih anak kesayangannya, padahal papa kan tadi duluan dari rumah” itulah kata kakak2 saat aku cerita dengan polosnya bahwa papa membawakan kacang rondam buat aku, ya karna emang aku nggak tau kalau papa Cuma beli buat aku. Terimakasih ya pa buat kacangnya enak banget deh…

Aku baru sadar pa sekarang betapa jahatnya aku dulu sama papa, suka marah-marah sama papa kalau makanan tidak tersedia dimeja makan saat aku kelaparan pulang sekolah, padahal aku tau papa juga baru pulang dari ladang dan mungkin merasa lapar juga tapi papa tidak memarahiku balik,  melainkan papa menyuruh aku istirahat sementara papa membuatkan makanan buat aku.

Bahkan saat papa sakit sekalipun papa masih memperhatikan aku, papa tau nggak aku sedih banget kalau mendengar papa sakit, waktu itu papa sakit stroke rasanya mendengar hal itu separuh hidupku ikut merasakannya. Aku selalu meminta kepada Tuhan kalau boleh kesehatan papa diganti dengan nyawa aku sekalipun aku rela demi papaku tercinta. Tuhan masih baik buat kita, papa bisa sehat seperti sedia kala.

Aku masih ingat waktu aku kalah dalam sebuah kompetisi, waktu itu aku lagi ada dimedan dan papa yang menerima hasilnya. Tapi papa tidak mau kasih tau aku karna papa tidak mau mengganggu liburanku dan papa juga berpesan sama mama supaya mama tidak membicarakan kegagalanku itu lagi,  karna papa takut aku sedih dan meratapi kegagalan itu, sungguh mulia hatimu papa tidak pernah menyalahkan aku melainkan selalu mendukung dan menfasilitasi semuanya demi mencapai impianku.

Aku berjanji papa, akan melakukan yang terbaik dan selalu menjadi orang yang baik sebagaimana yang papa ajarkan buat aku dan yang papa harapkan. Doakan selalu aku putri bungsumu ini semoga aku nantinya bisa jadi saluran berkat bagi siapapun.

Terkadang pa saat aku sedih, aku merasa tidak dianggap,oleh orang lain dan merasa direndahkan, aku langsung teringat sama papa, teringat saat kita menghabiskan waktu bersama, bercanda dan cerita apa adanya. Teringat sama papa yang selalu ada buat aku, yang selalu memuji aku anak yang paling cantik didunia ini, dan itulah yang membuat aku kuat dalam menghadapi hari-hariku.

Ingat nggak papa waktu itu aku mengeluh kegendutan??? Papa bilang “gendut juga tetap cantik kok” tapi keesokan harinya papa belikan aku kenben buat melangsingkan perut, membantu banget sih pa tapi karna kesempitan badan aku semua sakit, akhirnya papa mengurut aku sampai aku merasa baikan.  Habis itu aku mengeluh masalah tinggi badan dan aku meminta papa membuatkan tempat restok buat aku dan itu berhasil juga menambahkan 5 cm tinggiku, itupun penuh perjuangan awalnya papa selalu menggendongku keatas sampai aku bisa meraihnya sendiri. Tapi suatu saat aku jatuh papa langsung merobokan tempat restok itu. “kamu harus dirobohkan karena kamu sudah membuat anakku jatuh” padahalkan aku aja yang nggak hati-hati, tapi itulah besar cinta papa tidak mau melihat aku terluka sedikitpun.

Aku beruntung banget punya papa yang hebat, walaupun kita nggak bergelimangan harta seperti orang lain, tapi aku nggak keberatan, dan aku tidak akan menuntut apa-apa dari papa karena dengan cinta yang papa kasih ke aq, perhatian itu sudah lebih dari cukup. Bahkan orang lain banyak iri sama aku pa karena aku punya papa yang baik, dan ganteng.

Papa tau nggak selama aku diperantauan ini belum ada cowok yang cocok buat tempat curhat aku pa, seperti papa. bercerita tentang masalah studi, pekerjaan bahkan waktu aku dimarahin sama guru, tentang seseorang yang suka sama aku, mmmm saat-saat seperti  itu aku kangen papa….

Aku berharap Tuhan mempertemukan aku dengan seseorang yang benar-benar mencintai aku, dan menerima segala kekuranganku, sama seperti besarnya cinta papa sama aku.

Papa masih ingat nggak waktu aku sakit??? Waktu itu kesehatanku benar-benar drop bahkan untuk makan pun tidak selera makan, padahal papa sudah masak sop, beli buah bahkan apapun yang aku minta papa akan kasih asalkan aku mau makan, tapi saat itu karna memang lagi sakit jadi semuanya itu hambar rasanya pa. Sampai orang sekampung bujukin makan tapi tetap tidak mau makan tapi melihat papa menitikkan air mata di pojok ruang tamu kita karna tidak tega melihat aku saat itulah aku sadar pa betapa besar cinta papa sama aku, dengan otomatis selera makanku langsung meningkat sedikit, papa selalu bilang “walaupun nanti dimuntahin lagi nggak apa-apa kok sayang yang penting perutnya nggak kosong dan ada untuk dimuntahin nantinya.

Aq masih ingat banget tuh pa waktu itu aku sakit tapi aku memaksa ikut papa dagang di balige, papa kan paling nggak bisa nolak permintaan sipudan. Supaya aq mau tinggal dikapal nungguin papa sampai selesai dagang, papa kasih uang yang banyak buat aq, tapi uang itu jatuh ke air tepatnya di bawah siteher mungkin karna aku ketiduran jadi terlepas dari tangan aq. Papa dengan susah payah mengambilnya, aku tau itu tidak mudah sampai papa basah kuyup, terimakasih papa, aq sayang banget sama papa.

Kata semua orang aku manja, kl nggak disuapin nggak bakalan mau makan. Dan katanya aq nggak pernah keladang, selalu punya uang jajan. Mmmm mereka melihatnya sekilas sih, padalah aku anak paling baik kan pa???? hehehehhehhehe

Teman-teman sekolah aku bilang kalau kita orang kaya, padahal kita memang kaya dalam kasih bukan dalam materi, mereka mungkin melihat rumah kita makanya mereka ngomong seperti itu. Tapi nggak masalah mereka ngomong seperti itu karena itu adalah hak setiap orang.

Dulu tuh waktu aku masih sd pas baru pertama keluarnya boneka susan dan lagi mahal-mahalnya aq merngut minta dibeliin karna dengan jurus itulah papa akhirnya beliin boneke susannya buat aq walaupun waktu itu mahal bgt. Aq tau papa nggak punya cukup uang, tapi karna aku masih kecil jadi aku belum ngerti. Sekarang aku baru sadar papa akan hal itu. Jadi nanti kalau aq punya anak akan saya didik dan mengasihinya seperti papa mendidik dan mengasihi aku bak putri…

Kebaikan papa akan selalu tersimpan di lubuk hatiku untuk selamanya,  papa masih ingat nggak kalau setiap malam itu aq sering ketiduran kalau belajar sampai lupa pakai selimut, turunin kelambu. Tapi saat pagi hari aku bangun selimut selalu menempel menyelimuti tubuku yang mungil dengan kelambu tertutup rapat, aku tahu papa yang melakukannya. Karna waktu itu pernah aku pura-pura tidur waktu tengah malam papa datang kekamar untuk cek keadaan aku. Rasanya tidurku jadi nyenyak kalau mengingat perhatian papa sama aku.

Bahkan setiap aku kehujanan pulang dari tempat main atau dari menggembalakan kerbo, papa selalu siapin mandi air hangat buat aku, keringin rambut aku dan duduk bareng di dekat api unggun yang sengaja papa sediain untuk menghangatkan badan, sambil bercanda tertawa bersama bakar kacang atau jaagung ataupun singkong , saat-saat indah yang tak pernah akan terlupakan olehku papa.

Papa selalu melarang aku mencuci piring di malam hari sebanyak apapun itu menumpuk, papa selalu bilang “besok aja piringnya dicuci namboru, nanti kamu masuk angin, biarin aja dulu berantakan disitu”.

Bahkan ketika aku sudah merantaupun papa selalu perhatian sama aku walaupun aku sering tidak menelepon papa.  papa tau nggak aku senang banget deh kalau jalan bareng papa, rasanya aku adalah orang paling beruntung sedunia karna aku memiliki papa yang baik, terus  belanja bareng. Waktu itu papa minta dipilihin topi yang warna putih, papa juga milihin aku waktu itu sendal warna putih, kata papa itu bagus di kaki aku padahal kan pa waktu itu aku milihnya warna biru dan ternyata pilihan papa cocok buat aku, terus itu kita makan ikan mujahir natinobur diatas kapal di tempat langganan papa. pokoknya asik banget deh jalan bareng papa……

Tapi apa papa tahu aku paling sedih setiap kali kita akan berpisah karna aku mau kembali keperantauan aku??? Tapi pelukan hangat papa meyakinkan aku dan memantapkan kakiku melangkah pergi untuk sementara waktu untuk bertemu papa kembali dilain kesempatan.

Papa selalu memantau aku dari jauh, papa selalu memperhatikan aku  seperti aku masih kecil tapi itulah yang aku mau. Papa selalu menanyakan keadaanku, pekerjaan, bahkan saat aku di bangku studi papa selalu menyakan  ”gimana sayang kamu bisa ikutin pelajarannya???”.

Dan semua kebaikan papa itulah yang menguatkan aku saat aku lemah, saat aku sedih, saat aku tersakiti, saat aku diabaikan bahkan disaat semuanya tak sesuai degan rencana. Papa adalah semangatku disaat semuanya terasa buntu, rasa galau ku hilang bila cerita bersama papa. Tapi juga kebaikan papa bikin aku tambah sedih karna aku belum bisa membalas sedikitpun kebaikan papa sama aku, kangen papa bangettttt.

Aku hanya bisa berdoa dengan iman dan berharap suatu saat nanti bahkan saat tuanya papa nanti aku bisa jadi sandaran papa.

I LOVE YOU SO MUCH MY HANDSOME DADDY…….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s